Tips Untuk Bertaubat - Ustadz Abdullah Taslim, MA.

2:21:00 AM



السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ 

Bismillahirrahmanirrahim...

Pada kesempatan kali ini, saya ingin berbagi kepada saudara sekalian, walaupun sedikit yang saya sampaikan, semoga menjadi pelajaran untuk kita semua dan semoga keimanan kita semakin tinggi kepada Allah SWT. Aamiin..

Ada sebuah kisah dari seorang pemuda. Pemuda ini seorang pemuda yang labil, ia melakukan maksiat dimalam hari, meminum minuman beralkohol, mendatangi club malam, tetapi ketika pagi hari saat terbangun dari tidurnya, ia menyesal telah melakukan hal-hal tersebut, namun pada saat menjelang malam lagi, teman-temannya mengajaknya sekaligus mentraktirnya melakukan maksiat, pemuda ini tergoda lagi untuk melakukan maksiat, kemudian pagi harinya ia tersadar lagi.

Dari kisah diatas, timbul sebuah pertanyaan :

"Bagaimana cara kita menyadarkan pemuda tersebut agar bertaubat yang sebenar-benarnya?"

Memang pada saat di usia muda, masa masa dimana pertumbuhan manusia, dimasa ini godaan syaiton sangatnya berat. Didalam agama islam benar-benar mensyariatkan dan menurunkan hukum-hukum yang mendukung usia setiap manusia, diantara nya pada usia muda perhatian islam sangatlah besar.

Banyak hadits-hadits Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam yang menyebutkan keutamaan khusus tentang para pemuda, misal Al-Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas حفظه الله

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمُ اللهُ فِيْ ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ: اَلْإِمَامُ الْعَادِلُ، وَشَابٌّ نَشَأَ بِعِبَادَةِ اللهِ ، وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْـمَسَاجِدِ ، وَرَجُلَانِ تَحَابَّا فِي اللهِ اِجْتَمَعَا عَلَيْهِ وَتَفَرَّقَا عَلَيْهِ ، وَرَجُلٌ دَعَتْهُ امْرَأَةٌ ذَاتُ مَنْصِبٍ وَجَمَالٍ ، فَقَالَ : إِنِّيْ أَخَافُ اللهَ ، وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ فَأَخْفَاهَا حَتَّى لَا تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِيْنُهُ ، وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللهَ خَالِيًا فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu , dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tujuh golongan yang dinaungi Allâh dalam naungan-Nya pada hari dimana tidak ada naungan kecuali naungan-Nya: (1) Imam yang adil, (2) seorang pemuda yang tumbuh dewasa dalam beribadah kepada Allâh, (3) seorang yang hatinya bergantung ke masjid, (4) dua orang yang saling mencintai di jalan Allâh, keduanya berkumpul karena-Nya dan berpisah karena-Nya, (5) seorang laki-laki yang diajak berzina oleh seorang wanita yang mempunyai kedudukan lagi cantik, lalu ia berkata, ‘Sesungguhnya aku takut kepada Allâh.’ Dan (6) seseorang yang bershadaqah dengan satu shadaqah lalu ia menyembunyikannya sehingga tangan kirinya tidak tahu apa yang diinfaqkan tangan kanannya, serta (7) seseorang yang berdzikir kepada Allâh dalam keadaan sepi lalu ia meneteskan air matanya.”

Pada hadits diatas Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam menjelaskan dari 7 golongan tersebut, salah satunya yaitu golongan pemuda yang tumbuh dewasa dalam beribadah kepada Allah dan dapat menahan hawa nafsunya. Jadi pujian kepada pemuda secara khusus karena mereka mempunyai keistimewaan kalau mampu untuk mengatasi hal-hal tersebut.

Jika diusia muda kita berpegang teguh terhadap Islam, Allah Subhanahu wa Ta'ala akan menolong kita, tetapi banyak sekali godaan-godaan dari luar yang sangat besar bagi para pemuda. Maka dari itu para pemuda dipuji secara khusus oleh Rasulullah shallalahu 'alaihi wasallam.

Seperti halnya dalam sabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam dalam hal pernikahan. diriwayat-kan oleh Al-Bukhari dari ‘Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu anhu. Ia menuturkan: “Kami bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai pemuda yang tidak mempunyai sesuatu, lalu beliau bersabda kepada kami:

يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ، مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمُ الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ، فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ وَأَحْصَنُ لِلْفَرْجِ، وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ، فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءٌ.

'Wahai para pemuda, barangsiapa di antara kalian yang mampu menikah, maka menikahlah. Karena menikah lebih dapat menahan pandangan dan lebih memelihara kemaluan. Dan barangsiapa yang tidak mampu, maka hendaklah ia berpuasa; karena puasa dapat menekan syahwatnya (sebagai tameng).'”

Pada hadits diatas menjelaskan seorang pemuda yang siap untuk menikah, disebutkan oleh Rasulullah shallalahu 'alaihi wasallam untuk seorang pemuda lagi. MasyaAllah luar biasa.

Maka dari itu seorang pemuda yang menginginkan kebaikan untuk dirinya dan juga orang tua yang melihat para pemuda yang masa kini semakin buruk kelakuannya, hendaknya mengarahkan akan-anaknya untuk belajar agama. Sesungguhnya penjagaan sebaik-baiknya adalah penjagaan agama Islam,  karena dalam Islam banyak mengajarkan mulai dari pendidikan anak sejak kecil sampai remaja, maka ia akan dijaga dengan sempura oleh Allah Subhanahu wa Ta'ala. Ditulis Oleh Ustadz Abu Utsman Kharisman Syarh Hadits Ke-19 Arbain anNawawiyyah

عَنْ أَبِي الْعَبَّاسِ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ: كُنْتُ خَلْفَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْماً، فَقَالَ: يَا غُلاَمُ إِنِّي أُعَلِّمُكَ كَلِمَاتٍ: اْحْفَظِ اللهَ يَحْفَظْكَ، احْفَظِ اللهَ تَجِدْهُ تُجَاهَكَ، إِذَا سَأَلْتَ فَاسْأَلِ اللهَ وَإِذَا اسْتَعَنْتَ فَاسْتَعِنْ بِاللهِ، وَاعْلَمْ أَنَّ اْلأُمَّةَ لَوْ اجْتَمَعَتْ عَلَى أَنْ  يَنْفَعُوْكَ بِشَيْءٍ لَمْ يَنْفَعُوْكَ إِلاَّ بِشَيْءٍ قَدْ كَتَبَهُ اللهُ لَكَ، وَإِنِ اجْتَمَعُوا عَلَى أَنْ يَضُرُّوْكَ بِشَيْءٍ لَمْ يَضُرُّوْكَ إِلاَّ بِشَيْءٍ قَدْ كَتَبَهُ اللهُ عَلَيْكَ، رُفِعَتِ اْلأَقْلاَمُ وَجَفَّتِ الصُّحُفُ  [رواه الترمذي وقال: حديث حسن صحيح وفي رواية غير الترمذي: احْفَظِ اللهَ تَجِدْهُ أَمَامَكَ، تَعَرَّفْ إِلَى اللهِ فِي الرَّخَاءِ يَعْرِفْكَ فِي   الشِّدَّةِ، وَاعْلَمْ أَنَّ مَا أَخْطَأَكَ لَمْ يَكُنْ لِيُصِيْبَكَ، وَمَا أَصَابَكَ لَمْ يَكُنْ لِيُخْطِئَكَ، وَاعْلَمْ أَنَّ النَّصْرَ مَعَ الصَّبْرِ، وَأَنَّ الْفَرَجَ مَعَ الْكَرْبِ وَأَنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْراً].

Dari Abu Al ‘Abbas, ‘Abdullah bin ‘Abbas radhiyallahu anhu, ia berkata: Pada suatu hari saya pernah berada di belakang Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Wahai anak muda, aku akan mengajarkan kepadamu beberapa kalimat: Jagalah Allah, niscaya Dia akan menjaga kamu. Jagalah Allah, niscaya kamu akan mendapati Dia di hadapanmu. Jika kamu minta, mintalah kepada Allah. Jika kamu minta tolong, mintalah tolong juga kepada Allah. Ketahuilah, sekiranya semua umat berkumpul untuk memberikan kepadamu sesuatu keuntungan, maka hal itu tidak akan kamu peroleh selain dari apa yang sudah Allah tetapkan untuk dirimu. Sekiranya mereka pun berkumpul untuk melakukan sesuatu yang membahayakan kamu, niscaya tidak akan membahayakan kamu kecuali apa yang telah Allah tetapkan untuk dirimu. Pena-pena telah diangkat dan lembaran-lembaran telah kering”

(HR. Tirmidzi, ia telah berkata: Hadits ini hasan, pada lafazh lain hasan shahih. Dalam riwayat selain Tirmidzi: “Hendaklah kamu selalu mengingat Allah, pasti kamu mendapati-Nya di hadapanmu. Hendaklah kamu mengingat Allah di waktu lapang (senang), niscaya Allah akan mengingat kamu di waktu sempit (susah). Ketahuilah bahwa apa yang semestinya tidak menimpa kamu, tidak akan menimpamu, dan apa yang semestinya menimpamu tidak akan terhindar darimu. Ketahuilah sesungguhnya kemenangan menyertai kesabaran dan sesungguhnya kesenangan menyertai kesusahan dan kesulitan”)

Pada awal kisah tadi, kita kembali kepertanyaan "Bagaimana cara kita menyadarkan pemuda tersebut agar bertaubat yang sebenar-benarnya?", salah satu faktor penyebab pemuda tersebut terjerumus kembali kedalam kemaksiatan adalah karena pergaulannya, lingkungannya.

Pada hakekatnya manusia cenderung mengikuti seseorang yang sering bersamanya, hal ini bisa dimanfaatkan oleh kita untuk kebaikan melaikan juga dimanfaatkan oleh syaiton untuk menggoda agar kita tersebut berbuat keburukan.

Dalam sabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam beliau berkata :

"Kawan pendamping yang sholeh ibarat penjual minyak wangi. Bila dia tidak memberimu minyak wangi, kamu akan mencium keharumannya. Sedangkan kawan pendamping yang buruk ibarat tukang pandai besi. Bila kamu tidak terjilat apinya, kamu akan terkena asapnya." (HR. Bukhari)

Maka dari itu ketika kita ingin berpergian, ingin berhijrah, hendaknya memilih tempat yang lingkungannya baik.

Maka tipsnya adalah hindari lingkungan yang buruk, dekat kan pemuda ini dengan lingkungan yang baik,  tempat-tempat yang sering melakukan pengajian-pengajian, dimana disitu kita bisa mendapatkan nasihat, ketika pemuda tersebut turun imannya, InsyaAllah akan ada yang merangkulnya serta mengajaknya kedalam kebaikan.



Nun walqalami wama yasthurun


أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُوْا اللهَ لِيْ وَلَكُمْ
وَ السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

You Might Also Like

0 komentar